30 Januari 2007 9pm

Monday, February 02, 2009


Nurul atiqah mutaza, iqa. Gadis yang ceria dan aktif. Ramai mengenali aku kerana keramahanku dan kerana aku sangat aktif kat kampus. Tapi semua tu hilang sejak 30 januari 2007. Bila aku terpaksa menjalani pembedahan apendiks. Nadia teman aku masuk hospital. Aku kne buat emergency operation. Dh 9bulan aku tanggung sakit ni. Tiap2 bulan aku kene cucuk. Sakit sangat taw. Tanpa keluarga aku time tu, aku tanda tangan sendiri untuk operation. Aku masuk wad pkul 2pm juz pkul 9pm br dioperasi (ckp indon la plak). Pilu seyh bila operation xsempat cium tangan mak n abah. Tp aku kne faham family aku jauh. Diorang on the way ke hospital sultanah nur zahirah tempat aku dimasukkan. Aku ditolak dengan menggunakan katil menuju ke operation theater (O.T.). Mcm crita C.S.I pn ada sebab aku nmpk lampu2 je. Sampai dalam O.T aku nmpk semuanya putih. Aku tak pikir ape pn time tu coz aku dah sakit bangat tyme tu. Siap suh doctor bedah aku cepat-cepat. Aku dibagi ubat tidur dan bius. Then tidurla aku. Hehehe. Doctor gerak aku when operation dah selesai suh batuk supaya ubat bius tu xtinggalkan kesan dalam tekak comel ku ini. Aku ditolak keluar. Aku panggil "mak". Alhamdulillah sebaik saja kuar lift , aku nampak mak walaupun pandangan aku time tu agak kabur. Aku sempat senyum kt mak abah adik n nadia n juga makcik aku. Mak menangis. Tapi marah sebab mak xle sedih. Nanti aku pn nanges. Tp mak kata mak nanges sebab die sebak bile tengok aku mampu tersenyum even time baru je operation. Mak kata pu3 sulung die kuat sangat (ni mak crita bile keesokan harinya la). Sampai wad abah angkat aku dari katil yang ditolak ke katil wad. Gayat gak seyh. Tapi thanx abah tlg angkat pu3 abah ni. Aku tidur sambil tangan aku pnuh dgn jarum n aku diminta pegang satu mcm pimicit yang disambungkn pada benda yang berbentuk mcm roket. Haha lawakkan bunyi nya. Tapi tu la bendanya, paint killer utk aku. Then aku tidur. Tp subuh-subuh dah kne gerak coz nurse nk lap badan aku. Die suh mengereng tapi aku tak mampu then aku angkat je badan aku. Mak n nurse semua terkejut dengan tindakan aku. Aku pn xtaw kenapa. Pas tu aku tido balik. Ubat bius tu x abis lagi. Huhuhu. Bila aku bangun aku tengok mata mak bengkak. Mak nanges. Then aku cakap dengan mak "lex la mak iqa xapa2 pn" than mak berterus trang dengan aku. Bukan stakat appeniks aku je yang dibuang rupanya ada benda lain yang sangat berharga untuk manusia. Lepas kuar wad aku dibawak balik k ipoh umah aku coz aku mc 46 hari n ini membuatkab aku terpaksa extend semester. Aku xmam[pu bergerak sendiri n luka pembedahan sepanjang 9inci. Aku buat major operation. Aku balik hostel ambik barang. Tapi nadia dah packingkan barang aku. Nad nanges tgk aku. Nad jangan la nanges aku hidup lagi. Sejak detik itu aku terpaksa bergantung hidup pada ubat. Aku namapak ceria depan family tapi di dalam hanya Allah saje yang taw. Aku rasa serba kekurangan time 2. Doctor n nurse semua puji cakap aku kuat n aku cepat sembuh n mampu berjalan dalam masa yang singkat. Family n kawan2 yang datang lawat kat ipoh semua lega tengok aku yang masih ceria. Semua 2 hanya lakonan supaya semua orang xrisaukan aku. Paling sedih bila tengok uncle n aunty aku menanges tengok nasib aku yang macam ni. Aku duduk dirumah aunty aku yang jaga coz aku nk mandi sendiri pn x boleh. Tapi jgn salah sangka aku bukan cacat fizikal. Tp organ dalaman aku yang dh kurang n benda tu xle diganti. Tp nasib benda tu sepasang aku kne jaga bnda tu sbaik mungkin untk masa depan aku n keluarga yang bakal aku bina. Semenjak detik ini lah aku dh xaktif aku terpaksa sekat aktiviti aku. Tp nakal gak aku. Pas aku ok ckit aku balik ke kampus sebab nk g dinner kos aku. Lagipun aku dh janji nk jd MC untuk malam 2. dengan selamber aku pkai high hills aku lari sane sini hahaha kalau mak taw mst mak marah. Yelah pas operate mana leh pakai high hills, dh la br je lg operate. Kemudian aku blik ipoh bawak semua barang balik. Aku habis kan masa dirumah. Aku mula berubah jadi orang yang agak pendiam. Aku xnafikan keyakinan diri aku mula hilang. Aku hilang identiti aku. Sem seterusnya result aku pn jatuh. Lain sangat hidup aku time 2. Paling sedih insan yang aku cinta hilang. Tapi aku taw die di mana. Banayak yang terjadi selepas itu. Aku terpaksa cari kekuatan menghadapi ujian Allah. Aku selalu sakit. Segala yang aku buat banyak halangan. Aku bayak terperap dalam bilik, terlanatar di atas katil kerana aku xmampu untk bangun setiap kali aku sakit. Sampai da kawan2 klas yang slah faham dengan aku. Tapi percayalah, iqa btul2 xmampu n iqa btul2 sakit. Aku taw sejak tu aku banyak memencilkan diri dari semua orang kecuali kakak2 aku. Dengan diorang jelah ku hidup kat kampus tu dan xlupa dengan seorang yang aku pernah rapat "F". Ada lg 1 kenyataan yang terpaksa aku tempuh, aku banyak lupa pasal kisah sebelum aku operate. Aku terima tekanan yang sangat kuat sehingga jadi mcm 2.

Jadi sekarang aku harap semua kawan-kawan aku mengerti kenapa aku jadi mcm aku yang sekarang. Aku xsengaja. Aku hilang diri aku sendiri. Coz kekuatan aku dh xder. Maafkan iqa. Iqa sayang kamoo semua tapi iqa senang untk bersendiri. Iqa rasa rndah diri. Bagilah iqa masa dan ruang untuk kenali diri iqa. Iqa dah xmampu ingat macam dlu lg. maafkan iqa. Tekanan yang iqa terima terlalu berat iqa perukan runang dan waktu tapi tak bermkna iqa lupakan korang semua. Iqa sayang kamu semua. Terima kasih untuk semua yang sayang kn iqa. Ampunkan iqa.


[gambar hari tearkhir menjadi wanita yang sempurna. pagi pada hari yang sama iqa di operation]

You Might Also Like

0 komen

sangat menghargai anda yang tinggalkan tapak tangan disini

Love & Like

My Google